Semangkuk Bijirin

Ingin berkongsi ilmu, pengalaman dan pendapat...

Rehat dengan solat

"Rehatkan kami dengan solat wahai Bilal", kata Rasulullah.

Solat medan untuk berehat? Mungkin ramai yang tak yakin dan percaya yang solat itu merehatkan minda dan badan.

Aku juga macam tu suatu ketika dahulu. Solat dah jadi macam suatu ritual harian yang hanya melibatkan gerakan badan dan lidah. Ada ketika masanya tak dapat dinafikan, ia terasa seperti membebankan.

Bila dah masuk alam bekerja, aku mula faham kenapa Rasulullah kata macam tu. Bila dah sibuk bekerja, badan jadi letih, otak mula lembab, kita ambil wudhuk, Terasa segar air menerjah muka. Kemudian diikuti dengan basuhan anggota-anggota lain. Khusyu' sangat mudah nak dapat masa tu. Sebab otak dah malas nak fikirkan pasal kerja, jadi tumpu saja pada solat. Terasa suatu nikmat yang tak dapat nak cerita dengan perkataan. Terasa 'rehat' yang berkualiti.
Best sangat.

Pernah rasa tak?

Zahirkan Cinta Allah

Bismillahi wal hamdulillah

Alhamdulillah 'ala kulli ni'mah. Dah lama tak mengisi teratak blog nih. Bukan kesibukan yang menjadi penghalang menulis, tapi lebih kepada jauh dari menuntut ilmu baru. Alhamdulillah baru-baru ini sempat beli beberapa buah buku. Walaupun tak berapa semangat nak baca, tetap gagahi setiap langkah.

Kali ini nak berkongsi nasihat Imam Ibnu Qayyim dalam kita nak menzahirkan cinta kepada Allah s.w.t

1. Pertamanya ialah dengan membaca dan memahami Al-Quran. Sejak dua menjak ini memang susah sangat nak baca, apatah lagi nak memahami. Jadi kita semua kena usaha lagi untuk dekatkan diri dengan kalam Allah itu.

2. Memperbanyak amalan sunat. Allahuakbar, banyak amalan sunat yang kita boleh buat dalam sehari-hari kita bermu'amalah. Senyum pun sunat. Tapi jangan 'senyum ada makna' sudah la. Yang itu bukan sunnah, tapi punah. Hehe.

3. Berzikir di mana saja dan ketika mana pun. Setiap kali masuk dapur atau pantri nak pi minum air, ucap Alhamdulillah lepas minum. Tu pun kira ingat kat Allah.

4. Mengutamakan cinta Allah berbanding cinta kepada benda lain. Ini yang selalu kita tewas. Kita dah dengar azan, tapi kita leka lagi main komputer la, tengok movie la. Astaghfirullah, cepat-cepat istighfar. Sama la dengan orang yang tulis ni pun. Jom kita berubah jadi lebih baik.

5. Menghidupkan hati bagi memahami nama-nama dan sifat-sifat Allah s.w.t. Kita dok hafal asma' Allahul husna tu dah berapa lama dah. Betul ke kita faham maksud setiap nama yang Maha Mulia itu? Jom kita telaah lepas ini.

6. Mengahayati dan mengakui kebaikan Allah s.w.t kepada kita dengan setulus hati. Tak dapat nafi, banyak Allah dah bagi dekat kita. Kalau orang buat baik dekat kita, kita bukan main lagi dok puji, apatah lagi dengan Allah. Lebih-lebih-lebih lagi kena akui dan puji.

7. Menjaga hati dari segala perasaan cinta selain Allah serta mendidik hati agar tunduk dan patuh di bawah perintah Allah. Allahuakbar, mencabar juga yang ini, tapi tak mustahil untuk kita buat.

8. Mengasingkan diri untuk munajat kepada Allah. Yang ni memang kena buat. Rekemen dekat semua orang. Memang rasa ketenangan selepasnya.

9. Bergaul dan bersahabat dengan pencinta kebenaran. InshaAllah, kita belum ketandusan orang sebegini.

10. Menjauhkan hati dari segala yang memati dan menjauhkan kita dari Allah. Maksiat la dalam kata mudahnya.

Sebenarnya Allah sangat sayang dekat kita. Kita ja asyik lupa Dia. Saya nak ajak semua, jom jadi baik. Jahat macam mana pun kita, Allah itu Maha Penerima Taubat. Allah itu Maha Lembut. InshaAllah Dia akan terima taubat kita dan berlembut dengan kita. Tetapkan matlamat hidup kita, cinta Allah nombor 1.

Ehem2


Ya, ini bukan dejavu. Memang anda lihat gambar ini dalam akhbar utusan bertarikh 4/12/2011. Dan ya, itu aku di sebelah paling kiri. Dan juga ya, aku hensem. Hahaha
Bismillahi wal hamdulillah

Wah, lama betul menyepi. Sempat bela lembu, siap buat korban dah. Hehe. Apa khabar pembaca semua? Moga sentiasa berada dalam rahmat dan kasih Ilahi. Aku alhamdulillah sihat belaka. Makin sihat gamaknya raya ni. Hehe. Jamuan bertemakan daging korban di mana-mana. Mana tak makin sihat.

Alhamdulillah, syukur dapat lagi merayakan Aidiladha. Suatu perayaan yang penuh dengan maksud dan mesej yang tersirat bagi mereka yang benar-benar menghayati. Tema pengorbana, kepatuhan dan keimanan yang jitu seringkali dilaungkan di mimbar-mimbar khutbah setiap kali datangnya Aidiladha. Ya, itulah sebenarnya sambutan Aidiladha. Sambutan yang mengingatkan kita akan kisah Nabi Ibrahim dan anaknya Ismail. Kisah yang sering diulang-ulangi, namun jarang dihayati.

Aidiladha kali ini agak berbeza dengan yang sebelumnya bagi aku, sebab aku menyambutnya di rumah makcik di Kelantan. Orang dok kata Aidiladha kat Kelantan meriah sesangat. Kali ni aku pi dengan sepupu-sepupu untuk menyaksikan sendiri.

Intipati sambutannya sama, cuma ada sedikit perbezaan sambutan kat Kelantan. Ibadah korban banyak dibuat di hadapan rumah. Kalau di Pulau Pinang korban buat dekat masjid atau surau, kat sana depa buat depan rumah. Sepanjang perjalanan ke rumah saudara pakcik aku memang nampak orang melapah lembu dan kambing di kawasan perumahan masing-masing. Mungkin sebab rata-rata rumah di Kelantan ada kawasan tanah yang agak luas, jadi boleh la buat dekat rumah. Kalau aku nak buat dekat rumah aku memang dah lama kena hempok dengan pak guard. Hehe.

2 hari di Kelantan memang best, especially bab makan. Aku pun tatau kenapa setiap kali ke Kelantan makan memang tak susah. Tak payah cari pun, duduk saja dia akan mai sendiri. Macam syurga pulak bunyinya. Hehe.Takde la, syurga takde sedikit pun dari bayangan tu. Tapi begitulah keadaannya. Terima kasih kepada Makndak sekeluarga dan teman yang melayan kedatangan aku.

Tinggal 3 minggu lagi untuk meninggalkan posting pertama, perubatan am. Rasanya seperti tak sabar mahu meninggalkan posting ini. Masih belum tahu posting apa yang akan dilalui seterusnya. Agak pelik kerana kawan-kawan sudah tahu susunan posting yang akan ditempuhi. Tak apalah, apa jua posting yang diberikan harus ditempuhi jua. Moga Allah bekalkan kekuatan dan ketabahan untuk mengharungi semuanya. Doakan aku terus bertahan. =)

Ole-ole dari Kelantan =)


Ehem, encemnye abang nih...hehe


Hati berbunga macam ni...ngeh3x


Cantik pemandangan kat Bukit Tinggi nih



Am Not The Same

Bismillahi wal hamdulillah

I was once very looking forward and enthusiast to start working after spending a month without interesting activity. I felt bored, really bored. Plus, I felt ashame with my parents. Being in mid-20's, I was still depending on their money. Even going to have a hair cut which only cost about RM8, I had to ask from my mother. There were lots of time I compared myself to my friends who had started working. They are living in their own house, have their own car, managing their own money...bla..bla..bla. Some even had married and got children some more.

A lot went through my mind that time. So I was was very looking forward to start working. That day came after 2 months leisuring at home. I was very happy.

During my orientation week in hospital, we were given chance to pick our own fate in determining which department we have to go through first. We had to pick a piece of paper from a box. On that piece of paper is the department that we have to start with. I picked and I got paeds as my 1st posting. I was not that happy actually because I am not that good with children. But I accept it as my 1st posting. Somehow a friend asked to swap. She got medical, and she wanted to follow her friend who also got paeds.

I gave a thought on it about 10 seconds. I know almost 3/4 of medicine is about internal medicine. It is like the core of medicine. And I though it would be great if I have a better knowledge about internal medicine first before going to other disciplines. So I agreed to swap.
So now I'm in intenal medicine.

I was very hardworking during the 1st month. I know, because I struggle a lot and always had to stay back at ward. I tried my best to catch up with the system and also the management. Each day was really interesting. I learned new things every day. But still, I did not managed to achieve the standard that bosses want. Almost everyday I was scolded and sometimes they even cursed.

I noticed that I had lost my enthusiasm to work day by day. I started to feel lazy to go to work. I can expect to be scolded each day. They say that it is normal to be scolded. And it is.

Ok, I just realized I've been thinking quite a long time to come up with words to describe the scenario. I'm out of words. My mind is like trying to block the memory so that I wont feel down. It failed. I still feel down.

I am just looking forward to finish my medical posting. The environment is just very hard to live in. I hope I would not be extended, and finish my posting on time. Every morning I wake up for work, there is only one word come through my mind. "Shit!" =)

Jangan Menyerah

Bismillahi wal hamdulillah

Manusia itu perlu diingatkan dari masa ke semasa. Sesuai dengan kata asal insan itu sendiri yang bermaksud lupa, semestinya peringatan perlu disampaikan saban hari. Oleh kerana sifat manusia yang pelupa, Allah s.w.t telah melantik para rasul sebagai nazir atau pemberi peringatan kepada umat manusia. Namun, ramai yang mengingkari peringatan yang disampaikan yang akhirnya melayakkan mereka tercampak ke dalam neraka, wal'iyazubillah.

Di zaman kita sekarang tidak ada lagi nabi mahupun rasul. Yang tinggal hanyalah mukjizat dari Rasul terakhir, iaitu Quran dan tidak dilupakan sunnah Nabi s.a.w. Mereka yang dekat dengan majlis-majlis ilmu akan sentiasa diperingatkan tentang isi kandungan Quran. Malang bagi mereka yang jauh dari majlis seperti ini kerana mereka tidak mendapat pengisian dari sumber Islam nombor satu ini.

Kadangkala Allah s.w.t memberikan peringatan dalam bentuk ujian dan masalah. Sengaja Allah memberikan kita halangan untuk melihat sejauh mana kita ingat padaNya dan betapa sabarkah kita ini. Ada yang diuji dengan kematian orang terdekat, ada yang dibuang kerja, ada yang mengalami kerosakan kereta di tengah jalan dan sebagainya. Ujian yang ditimpakan bukanlah suatu kebencian Allah kepada hambaNya, tetapi lebih kepada suatu tanda yang Allah masih sayang dan memberi peluang kepada kita untuk kembali kepadaNya, insyaALlah.

Kerap menitis air mata atas sejadah 3-4 hari belakangan ini. Terasa agak berat ujian yang diberikan. Tapi aku yakin dan optimis, semuanya akan membuahkan jannah, suatu ganjaran yang bukan semua orang boleh menikmatinya.

" Sesiapa yang bertaqwa kepada Allah, maka Allah akan membukakan jalan keluar kepadanya bagi setiap masalah dan memberikannya rezeki dari pintu yang tidak disangka-sangka. Sesiapa yang bertawakkal kepada Allah, maka cukuplah Allah baginya" At-Talaq 2-3



Ujian Itu Bersebab

Bismillahi wal hamdulillah

Rasa letih post call masih berbaki. Terasa mahu tidur sahaja sehinggalah hari bekerja seterusnya. Hanya tidur mampu menenggelamkan fikiran tentang hospital. Tapi tahu semua itu tidak boleh dibuat, kerana masih ada tanggungjawab lain yang perlu dipenuhi.

Banyak yang berlaku dalam hidup sejak mula bekerja. Terlalu banyak hingga tak tahu apa yang perlu dicerita. Perasaan bercampur-baur. Bahagian terbesar ialah tak gembira.

Ingat lagi waktu belajar dulu, aku selalu diperingatkan untuk ikhlas dalam hidup dan kerja. Masa tu senang sangat nak menerima dan menghayati. Hakikatnya bila dah masuk alam bekerja, terlampau susah untuk menghayati. Semuanya kerana tak ada perasaan suka dan cinta. Bila tak ada suka, semuanya akan jadi terpaksa. Bila itu berlaku, tak ada lagi ikhlas dalam bekerja.

Hairan bagaimana seorang manusia terlupa yang dia ialah manusia, dan dia juga berurusan dengan manusia lain, yang penuh dengan keterbatasan dalam serba-serbi. Dia mengharapkan setiap permintaannya dilunas dengan sepenuhnya, dalam keadaan sedar yang dirinya juga tidak mampu untuk berbuat demikian.

Aku semakin banyak menyumpah sejak akhir-akhir ini. Panas baran juga makin hari makin menjadi-jadi. Semua sibuk, semua ada kerja yang perlu dilakukan. Bila ada yang bertindak bodoh meminta sesuatu dengan kadar segera, sedang aku tengah sibuk dengan kerja yang lebih penting, mulalah suara ditinggikan. Cuma belum keluar cacian dan makian. Masih ada sekelumit sabar dalam diri.

Kenapa begitu sukar mengharungi profesion yang mulia ini? Mungkin kerana ia terlampau mulia, hingga semua yang ingin mengejarnya perlu diuji sehingga dia patah dan trauma.

Rasulullah seorang yang mulia. Mulia baginda bukan saja di sisi manusia, bahkan yang lebih penting di sisi Allah s.w.t. Ujian yang dihadapi oleh baginda bukan calang-calang ujian. Baginda dihina dan diherdik secara terang-terangan. Baginda pernah dibaling batu dan najis. Baginda juga menerima ugutan bunuh setiap masa.

Baginda diuji dengan ujian yang sangat berat setiap masa. Para sahabat yang berada di sisi baginda juga terasa bahang ujian itu. Akhirnya baginda berjaya mendidik dan membentuk sekumpulan manusia yang mampu menakluki 2/3 dunia, berkat dari kesabaran, ketabahan, keikhlasan dan bantuan dari Allah s.w.t.

Setiap kali aku berasa lemah, aku ingatkan diri aku tentang fakta ini. Setiap kali aku ingat pasti akan menangis menginsafi kelemahan diri.

Kita lemah, tak berdaya. Hanya Allah yang mampu mengangkat segala ketidakupayaan kita dan melancarkan segala gerak kerja kita. Ada seorang kawan aku bukan beragama Islam. Secara terang dia berkata betapa baru dia sedar impak berada dekat dengan tuhan kepada hidupnya.

Kita umat Islam paling kurang 5 kali sehari bersolat. Acara rasmi kita berhubung dengan Allah. Ditambah dengan di luar solat bila kita berzikir kepada Allah. Begitu dekat kita dengan Allah. Terlebih pasti Allah akan menolong kita. Tapi kita harus tahu dan sedar yang kita perlu menolong diri kita terlebih dahulu. Kerana Allah takkan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan mereka sendiri melakukan perubahan kepada diri mereka dulu.

Damailah hati. Sedarilah satu hari nanti kau akan tenang dan aman di bawah naungan Ilahi. Dan di saat itu tidak akan terlintas ingatan dan memori susah payahmu ketika di sini.

Teruskan berdoa wahai diri, dekatkan dirimu pada penciptamu. Jika ditakdirkan kamu gugur dan rebah hari ini, ketahuilah bahawa gugur dan rebahnya dirimu itu dalam dakapan Ilahi.

Wallahu musta'an.

~

Bismillahi wal hamdulillah

Menasihati orang lain agar ikhlas, sabar dan tabah dalam menghadapi kehidupan yang seringkali memeritkan adalah mudah. Tetapi, di saat diri sendiri berhadapan situasi yang serupa, begitu mudah dan cepat melupakan perkataan sebelum ini. Dasar insan, pelupa.


Ahlan Ya Ramadhan

Bismillahi wal hamdulillah

Ramadhan is approaching. May Allah grant us forgiveness and jannah. I share with you songs that I really love concerning this special month. Hope it can bring up the spirit of Ramadhan in you as it did to me. Happy Ramadhan Mubarak everyone, especially you. =)





Post-Induksi...Alhamdulillah

Bismillahi wal hamdulillah

Alhamdulillah, selamat sampai dari Melaka semalam. Memang meletihkan. Dari Selasa sehingga Jumaat, penuh dengan agenda. Malamnya tiada masalah untuk tidur akibat badan dan minda yang keletihan. Aku bersyukur atas kesemuanya. Dalam keletihan itu dapat berkumpul semula dengan rakan-rakan. Tiada yang lebih seronok dari itu sepanjang minggu ini.

Kehidupan yang bakal menantiku membangkitkan seribu satu persoalan. Mampukah aku mengharunginya? Mampukah aku menjadi lebih baik dari semalam? Mampukah aku itu dan ini. Kerisauan dan kegusaran berlegar setiap hari. Jawapannya bakalku jumpa nanti.

Alhamdulillah, aku dapat posting di tempat yang aku inginkan. Hospital Sultan Abdul Halim, Sungai Petani. Gembira? Ya, aku bersyukur dan gembira. Pilihan pertama yang aku letakkan. Ahad sudah perlu melaporkan diri di Jabatan Kesihatan Negeri Kedah. Aku hanya ada satu hari untuk mempersiap segala yang perlu. Dari borang-borang yang perlu diisi, barang kelengkapan sehinggalah memujuk hati yang masih berat untuk menghadam kenyataan ini.

Alhamdulillah dalam keberatan ini, masih ada yang mahu memberi semangat sokongan. Terima kasih tak terkira aku ucapkan. Aku hargai kehadiranmu dalam hidupku hingga ke syurga inshaAllah. Teruskan juga perjuanganmu, kau juga boleh. Moga kita ditemukan dalam keadaan yang lebih baik.

Mohon doa kalian agar segala urusan dipermudah. Doakan aku mampu menjadi seorang doktor yang baik. Baik di dunia dan juga akhirat.

Pre-Induksi Stress...Hehe

Bismillahi wal hamdulillah

Selasa ini akan mula berkursus induksi, inshaAllah. Minggu selepasnya terus akan memulakan kerja, inshaAllah. Perasaan risau agak menguasai diri sekarang ini. Risau tidak mampu untuk memikul tugas yang berat ini. Risau tidak mampu menepati standad yang sepatutnya. Risau jika terbuat silap ketika bertugas. Risau itu, risau ini. Ada banyak lagi risau sebenarnya, dan semuanya ke arah yang negatif.

Banyak yang dah lupa sebenarnya. 3 bulan merupakan tempoh yang agak lama menunggu mula kerja. Habis berkarat otak. Sapa suruh tak ulangkaji. Mungkin ada yang kata ni semua alasan. Kalau dah malas tu malas juga. Ya, memang malas pun. Kena terima hakikat. Susah nak study di rumah. Tambahan pula baru lepas berhempas-pulas untuk final. Ini dikira masa untuk 'chill'. Harga yang perlu dibayar kerana inginkan 'chill' ini.

Ada kawan-kawan kata, biasa la. Mula masuk, memang la tak tahu apa. Ah, aku tak mahu jadi macam tu. Mendengar cerita HO lain, dah boleh meremangkan bulu roma. Dimaki di depan khalayak, dimalukan dengan sehina-hinanya. Cis, apa diorang ingat diorang mulia sangat? Moga diberikan balasan setimpal.

Risau juga entah di mana aku akan ditempatkan. Harapnya dapat tempat pilihan. Kalau dihantar ke seberang sana, agak susah untuk terima. Bukan tidak sudi, tapi... Ah, sukar hendak dinukilkan dengan kata. Hanya yang merasa faham.

Bila banyak risau, fikiran pun jadi celaru. Cepat marah, takde mood, semua jadi tak kena. Berat juga nak pikul beban ni sorang-sorang. Rasa macam nak kena bela kucing. Boleh sembang ngan dia.

Ini Perjuangan Kita

Bismillahi wal hamdulillah

Ada yang kata ia hanya sebuah perarakan, sebuah perhimpunan. Aku katakan mereka salah. Ia adalah satu perjuangan. Perjuangan untuk mendapatkan hak yang selayaknya diberikan. Hak yang sedari awal tidak patut timbul isu padanya. Hak yang memberikan sebuah keamanan sebagai hasilnya.

Namun tak ramai yang faham perjuangan ini. Mereka merasakan ia sebagai suatu retorik yang diulang-ulangi di media arus perdana. Semuanya hasil dari pengaruh media yang kuat dan pastinya, partisipasi dorman dalam perjuangan ini.

Perjuangan ini bukan sekadar idea. Ia bukan setakat isu bualan di kedai kopi. Ia bukan sekadar pembuka bicara ketika bertemu rakan yang sudah lama tidak bersua. Ia merupakan sebuah usaha untuk mencapai sebuah kehidupan yang lebih baik. Dan sudah pasti, ia bukan sekadar percakapan am. Kami cuba lakukan apa yang kami cakapkan.

Idea tanpa perlakuan adalah umpama sampah-sarap. Ramai yang mempunyai ruang untuk melontarkan idea. Kita mahu itu, kita mahu ini. Sepatutnya begitu, sepatutnya begini. Tetapi berapa ramaikah dari kalangan yang ramai ini yang mengerjakan apa yang mereka katakan?

Perjuangan ini bukan perjuangan individu. Ia bukan perjuangan sesuatu bangsa. Ia bukan perjuangan sebuah parti. Ia merupakan sebuah perjuangan kolektif. Ia perjuangan semua. Tak mungkin ada berpuluh ribu manusia yang sanggup mengerahkan keringat dan memberikan waktu berharga mereka untuk suka-suka dan saja-saja berdiri di tengah panas, berjalan berbatu-batu, disepak diterajang, dimaki hamun, dicerca sehingga ke cucu cicit, ditembak secara membabi buta dan dipukul dengan cota melainkan kerana mereka tahu ini perjuangan yang berbaloi. Something that is worth fighting for.

Kerana hak yang pertama sudah diketepikan, semestinya hak-hak yang lain akan ditongsampahkan juga. Akibatnya berlakulah perkara yang tidak masuk akal dilakukan oleh pihak yang menekan. Jangan salahkan kami sekiranya kamu tersepit dalam keadaan ini. Ini bukan lagi masa untuk berdiam diri dan melihat apa yang terjadi. Ini adalah masa untuk kita nyatakan pendirian. Pendirian itu mestilah berdasarkan sumber yang paling mulia, Quran dan Sunnah. Bukan rasa hati, tahap IQ, ilmu pengetahuan am dan selainnya.

Aku mengajak kamu untuk memahami perjuangan ini. Ia perjuangan semua. Ia perjuangan kita. Jika tidak mahu turun ke lapangan sekalipun, hulurkan bantuanmu setakat yang mampu. Biar kami yang berada di barisan hadapan. Kami tak kisah. Manusia boleh berkata apa sahaja. Mereka boleh menampakkan keburukan yang sangat dahsyat. Ya, keburukan itu pasti ada. Sebab itu ia adalah sebuah perjuangan. Jika ia mudah, itu bukan perjuangan namanya.

Jika Nabi dan para sahabat mampu berdepan dengan mereka yang zalim dan mengubah suasana, kami juga yakin untuk melakukannya. Bukan kerana kami sama kemuliaan seperti mereka, tapi kerana kami yakin perjuangan kami selaras dengan Quran dan Sunnah. Ayuh, selakkanlah selimutmu.



Apa Nak Dikato

Bismillahi wal hamdulillah

Kata orang tua-tua, "Jangan takut, kalau benar", atau dalam loghat utaranya, "Toksah takut, kalau betoi". Ramai dari kita menghafal kata-kata ini, tapi berapa ramai yang berani untuk mengamalkannya.

(Disclaimer: Entri ini sangat tidak sesuai dibaca oleh mereka yang belum cukup umur, berhati suci, berjiwa murni, berfikiran sempit, jumud dan lumut, tidak boleh terima pendapat orang, berotak beku dan tertutup dan yang mencintai bahasa baku akibat penggunaan bahasa yang sangat pasar dan kasar di sisi seorang rakyat marhaen)

Aku dulu seorang penakut. Aku bukan seorang yang suka ke depan, bercakap depan orang ramai, tambah-tambah lagi orang yang aku tak kenal dan tak kisah. Aku dulu dekat sekolah selalu kena buli dengan kawan-kawan sampai terkencing dan terberak. Ok, agak 'over-exaggerate'. Tapi memang betul, aku dulu penakut. Tapi adakah sekarang aku seorang yang berani? Ya, semestinya. Tetapi ada tempatnya.

Aku takkan berani kalau member aku cabar aku terjun dari tingkat 10 dengan sua muka dahulu. Itu bukan berani namanya. Itu bodoh lagi bahlul. Aku takkan berani kalau member cabar aku untuk pergi bercakap dengan mana-mana gadis yang aku berkenan, sebab aku pemalu orangnya. (Jangan gelak)

Tapi kalau aku tahu ada yang salah dan tak kena dengan sesuatu, aku akan berani untuk bertindak. Tambah-tambah kalau benda tu ada kena-mengena dengan aku. Contohnya ada taik cicak jatuh dalam kek hari jadi aku. Mesti la aku kena bertindak, walaupun bahagian kek yang ada taik cicak itu dimakan oleh orang yang aku benci gila-gila. Sebab nanti kalau dia perasan mesti dia kata aku 'prank' dia. Tak ke naya camtu.

Berani untuk kata apa yang benar, berapa ramai yang tengah baca entri ni berani buat? Aku pun takde la berani sangat, tapi ok la. Selalunya orang yang selalu dok cakap benar ni, atau dalam bahasa yang lebih marhaen lagi, dok perbetoi orang ni mesti selalu kena label yang tak baik. Cakap banyak la, kaki gebang la, macam-macam lagi. Dan yang terlebih jelas sangat, orang yang jenih macam ni memang ditakuti oleh sekelian alam. Ape ke hei nye?

Kalau kita tau apa yang orang tu kata memang salah, apa yang nak kita takut kalau dia nak bagitau satu dunia pun. Asalkan memang benda tu 'absurd' la. Tak masuk akal langsung. Contoh, ada sorang member aku ni tuduh aku sebenarnya sorang pompuan. Ape ke hei nye? Memang kapla jingga la dia tu kan, sah-sah memang tak betul. Apa nak takutnye kalau dia nak bagitau satu atmosfera pun. Memang dah terbukti secara saintifik yang aku lelaki, sejati plak tu.

Tapi orang akan jadi takut-takut kalau benda tu benar atau dekat-dekat nak betoi. Contoh, ada sorang member aku ni tuduh aku pakai spender terkoyak kat juboq, lebih tepat sebelah kanan atas. Aku pulak tak ingat hari tu aku pakai spender yang mana satu, tapi memang seingat aku ada satu spender tu terkoyak. Jadi member aku ni nak bagitau orang ramai yang aku pakai spender terkoyak aritu.

Aku pun mula la menggelabah, sebab mungkin betoi apa dia kata tu. Walaupun orang lain tak nampak, aku dah mula menggelabah. Orang kata sudah jatuh ditimpa tangga, member aku tu pulak kata dia ada bukti. Baru aku teringat dia ambik gambaq masa aku tunjuk spender aku tu kat dia. (Yang aku pun pi tunjuk tu pasaipa) Sepatutnya aku tak takut sebab orang lain memang tak tau pasal tu.

Tapi naluri manusia tu memang macam tu. Bila dia bersalah, dia menggelabah. Lepas tu, bila member aku ni nak bercakap je aku tutup mulut dia. Aku ugut dia supaya jangan sebarkan berita tu, sebab nanti aku malu.Dia tak makan saman, dia kata dia nak cakap gak. Last-last, aku culik dia bawak masok dalam hutan dan ikat dia. Aku biarkan dia selama beberapa hari kepada alam semulajadi. Dan akhirnya sapa pun tatau.

Haa, ni contoh ja. Jangan ingat betoi cerita ni. Aku nak bagi hampa faham sifat manusia nih, sifat kita la. Bila orang cakap benda betoi pasai keburukan kita mula la kita nak buat benda yang tak masuk dek akal. Orang-orang yang tak boleh kawal sifat ni, kita jangan la bagi dia pegang jawatan besar dalam persatuan kita. Takut nanti dia takmau mengaku apa salah dia. Sepatutnya kita berlapang dada bila ada orang tegur kita. Kalau ada orang tegur aku pakai sepender terkoyak, aku boleh ja jawab balik, "Takpa, yang penting seluar kat bahagian luar, sebab aurat tak nampak pun walaupun spender aku terkoyak. Tapi aku akan berusaha untuk tak pakai dah lain kali kalau ianya mengganggu hang". Gila songsang orang yang tegur aku macam tu.


Kena Kuat Dengan Tuhan Baru Elok

Bismillahi wal hamdulillah

Hidup ini banyak memberi pengajaran kepada kita jika kita mahu membuka mata dan mendengar. Setiap yang berlaku di sekeliling kita memberikan kita ibrah tertentu yang boleh dimafaat bersama. Setiap perbualan yang tidak dirancang juga kadangkala membuatkan kita banyak berfikir. Tapi sejauh mana tindakan susulan kita selepas itu yang menjadi tanda soalnya.

Menerima kehadiran tukang elektrik bukan beragama Islam ke rumah baru-baru ini rupanya merupakan satu yang bermanfaat. Dia datang untuk membetulkan peralatan elektrik rumah yang rosak. Kebanyakan tukang baiki yang datang ke rumah selalunya akan bercerita tentang kerja mereka. Tukang kayu akan bercerita tentang kayu, tukang batu (ada ke?) akan bercerita tentang batu, simen dan seumpamanya, dan tukang elektrik akan bercerita tentang kerja-kerja yang pernah dilakukannya. Tetapi tidak yang ini.

Ketika dia sedang membai perkakas elektrik di rumah, aku meminta izin untuk meninggalkan dia sebentar untuk menunaikan solat. Seperti biasa, tidak ada apa-apa yang luarbiasa berlaku. Usai solat, aku pergi semula kepadanya. Dia seorang pendiam, tidak berkata banyak. Tiba-tiba dia berkata, "Itu sembahyang kan, tak sampai lima minit pun. Tapi ramai orang tak boleh buat". Aku agak terkejut dan cuba mencari apakah maksud sebenar yang ingin disampaikan.

"Itu la saya tengok, sembahyang sat saja, tapi ramai tak boleh buat". Oh, baru aku faham. Aku senyum dan mengangguk sebagai tanda bersetuju. "Ramai orang tak kuat dengan tuhan. Sebab itu la jadi macam-macam sekarang. Kalau kita kuat ugama, kita mesti tak buat merapu punya", dia menyambung. Aku terus senyum dan mengangguk. Aku menguatkan apa yang dia kata dengan pernyataan yang sama, tapi dengan ayat yang berbeza. "Yang pasti, Tuhan itu satu. Kita semua setuju macam tu, cuma cara kita nak dekat dengan dia saja berbeza. Orang Islam cara lain, kita cara lain. Tapi bila kita tau ada akhirat sana, nanti baru kita tau cara sapa yang betul", dia terus bercakap.

"Kalau ketua kita tak kuat ugama, yang bawah-bawah ni lagi la. Sebab tu kena pilih betul-betul. Saya pun ada baca pasal ugama Islam. Saya mau tau saja, saya bukan Islam. Tapi kita kena tau la sebab kita mau hormat sama orang Islam. Tak salah kan?".

Aku tidak mampu berkata apa-apa. Terlalu gembira dapat bertemu seorang yang mempunyai fikrah yang baik, sayangnya dia masih belum mendapat hidayah. Lebih sayang, aku tidak tahu menggunakan ilmu perbandingan agamaku bila diperlukan. Sigh.


Dulu Boleh, La Ni Takleh Dah

Bismillahi wal hamdulillah

Baru-baru ini sempat bersembang dengan seorang tukang kayu. Dia datang memasang kabinet dapur di rumah. Banyak yang dia ajar aku pasal ilmu pertukangan. Alhamdulillah, dah pandai la sikit-sikit nak baiki kabinet kalau ada rosak kecil-kecil. Banyak topik yang kami sembangkan. Dari jenis-jenis kayu sampailah ke penjual dan pengedar rokok. Tapi ada satu topik yang aku nak kongsikan dengan semua.

Tukang kayu tersebut menyuarakan kemarahan kepada pemerintah negeri sekarang ini. Dia memang tak puas hati dengan satu parti politik ni, dan dia kata parti ini menghancurkan periuk nasi dan masa depan orang melayu. Agak menarik bila dia kata macam tu. Aku pun terus bertanya lebih dalam untuk tahu apa sebenarnya isu yang timbulkan rasa tak puas hati tukang kayu tersebut. Aku panggil dia pakcik je. Ikuti dialog di bawah.

Aku : Apa yang depa dah buat sampai tak puas hati tu pakcik?
Pakcik : Dulu kawan-kawan pakcik, sama la kerja tukang kayu senang nak cari makan. Sekarang ni dah susah.
Aku : Pasaipa?
Pakcik : Dulu sebelum parti la ni dok perintah, senang nak dapat tender. Senang, semua dah tau. Hulur kat d ia ni sikit, bagi syer kat dia ni sikit. Memang boleh dapat punya la.
Aku : Habis tu, yang la ni jadi lagu mana?
Pakcik : Yang la ni depa takmau ambek duit. Kita nak bagi pon depa tolak. Dah tu susah la nak dapat projek. Nak cari makan lagu mana. Habeh periuk nasi orang melayu depa kacau. Kami ni kerja kecik-kecik ja. Depa takmau ambek duit, jadi yang dapat projek tu kompeni-kompeni besaq la. Yang melayu ni la nanti melingkup.

Aku serba salah nak bagi respon kat pakcik nih. Nak betulkan pun salah, satgi dia tak siapkan kabinet pula. Nak setuju dengan dia lagi la salah. Last-last aku ajak dia minum nescafe. Hehe.

Begitulah budaya rasuah dalam negara kita. Dari atas sampai ke bawah. Bagi yang tak berilmu dia anggap ini sebagai cara nak cari makan. Tetapi hakikatnya ia salah di sisi agama. Kadang-kadang kesian tengok orang kampung kita. Niat mereka baik, dan memang mereka baik. Tapi akibat kurangnya ilmu dan suasana persekitaran semasa membuatkan mereka anggap apa yang haram itu halal. Tugas kita untuk menyedarkan mereka.

Satu lagi yang memang nampak sangat, orang bukan Islam yang mengamalkan 'no bribe' dalam pentadbirannya. Yang Islam pula terhegeh-hegeh dok cari sapa yang boleh dirasuah. Rasa malu juga bila jadi macam ni. Rata-rata orang melayu Islam kita jahil serba-serbi. Bila ada yang buat kerja dengan betul, dikatakan pula nak menjahanamkan periuk nasi orang melayu. Bukanlah nak dia kata dia yang bukan Islam itu terbaik, tapi kadang-kala lebih baik dari kebanyakan muslim. Satu kenyataan yang kita kena terima dan ubah.

Aduhai negaraku!
Bismillahi wal hamdulillah

I just can't write anymore.

TAMU 8 (Gambar)

Bismillahi wal hamdulillah

Saja nak tunjuk gambar masa program hari tu. Ambil masa sikit nak upload sebab sumber yang sangat terhad. =)



Abang-abang fasi dan DOC yang macho lagi ensem =)

Ni gambar kami semuaaaaaa...


Dr. Miqdad menjalankan tugas merawat adik yang sakit =)


Adik ni dedua lutut kena tempek...aktif sangat kot =)


Adik ni patah clavicle tapi masih boleh buat 'peace' =)


Ni saja gambar yang ada =)

Aku Sudah Tua

Bismillahi wal hamdulillah

Genap 25 tahun aku dilahirkan di muka bumi ini. Alhamdulillah, setinggi-tinggi pujian dan pujaan aku panjatkan ke hadrat Ilahi kerana masih lagi memberi aku ruang dan masa untuk memperbaiki diri, membawa diri menuju kepadaNya.

Terima kasih aku ucapkan kepada semua sahabat-handai, rakan-taulan dan kenalan atas ucapan selamat yang diberikan. Aku terharu dan bergembira atas ucapan itu.

Hampir 7 tahun aku menyambut hari kelahiran di perantauan (takde la jauh mana pun. KL ja). Syukur hari ni aku dapat menyambutnya di samping ahli keluarga tercinta. Takde la sampai buat parti atau kenduri. Tapi sedikit seronok kerana dapat berada di rumah pada hari yang kita anggap sedikit istimewa. (Apa kena la bahasa aku malam nih...haih)

Aku berkongsi hari jadi dengan abang aku. Aku rasa pernah cerita tahun-tahun lepas. Tapi tahun ni sedikit unik kerana hari keputeraan rasmi DYMM Sultan Mizan juga jatuh pada tarikh yang sama. Jadi satu Malaysia akan cuti pada hari jadi aku. Macam best plak. Hehe.

Terasa semakin tua. Lebih terasa lagi bila aku pergi ke program TAMU tu. Dikelilingi adik-adik kecil, dan tak lupa juga kepada fasi-fasi yang semuanya lebih muda dari aku. Ada sorang tu, dia dah jadi pensyarah di UniMaP, tapi muda dari aku, sudah berumahtangga dan sedang menunggu kelahiran cahayamata pertama. Bila aku bandingkan diri aku dengan semua, aku masih tidak ada apa-apa. Baru je habis belajar. Boleh kata belum masuk fasa kehidupan sebenar. Selama ini hanya perlu belajar, belum memikul tanggungjawab yang besar-besar. Tapi sekarang jika dihadapkan kepada aku tanggungjawab yang besar, belum tentu aku mampu. Kerana aku tua di sudut umur, di sudut pengalaman dan kematangan belum tentu ia seiring dengan umurku.

Orang kata bila setiap kali meningkat umur, pasti ada azam baru. Aku masih berpegang dengan azam lamaku, aku tidak mahu letih untuk menjadi baik. Aku perlu menjadi baik, kerana aku suka orang yang baik. Moga doa kalian kepadaku dimakbulkan Allah. Teruskanlah berdoa untukku. Moga kita mendapat yang terbaik di sisi Ilahi. =)

TAMU 8

Bismillahi wal hamdulillah

Baru selesai berTAMU di Perlis. Selama 4 hari dan 3 malam berkampung di Denai Larian Kangar, bersama-sama adik-adik sekolah rendah dari merata tempat. Terasa puas. Apa TAMU tu? Ce cite, ce cite. Meh nak cite.

TAMU adalah singkatan untuk tamrin dan mukhayyam. Bila 'ta' di depan tamrin dan 'mu' di depan mukhayyam digabungkan, maka ia akan menghasilkan perkataan baru iaitu TAMU. Hehe. TAMU yang baru selesai ini adalah edisi yang kelapan. Maksudnya dah 8 tahun TAMU ni diadakan tanpa gagal setiap tahun, Alhamdulillah. Moga ianya terus-menerus diadakan.

Tema TAMU edisi kelapan ini ialah 'Under The Shade Of Al-Quran'. Satu tema yang sangat besar dan agung. Adik-adik peserta kem didedahkan dengan kehebatan Al-Quran dan pemahaman berkenaan ayat-ayat dalam Al-Quran. InshaAllah, pengisian yang diberikan amat baik walaupun ada yang aku rasa sedikit berat untuk adik-adik tu hadam, tapi kita doakan yang terbaik buat semua.

Aku dijemput untuk menjadi 'Doctor On-Call'. Hah? Ape kejadahkah benda itu? Maksudnya aku menjadi 'medical personel' sepanjang program tersebut berjalan. Macam seronok kan? Betul, memang seronok. Tapi ada ibrah yang sangat besar aku dapat sepanjang menjadi 'Doctor On-Call'. Yang tu aku cerita dalam entri lepas ni. Ni nak cerita pasal TAMU je.

Sepanjang 4 hari tu memang banyak aktiviti yang dibuat. Tapi paling seronok semestinya program luar pintu atau 'outdoor'. Kami pi panjat bukit apa tah nama dia, tak ingat. Pendakian melibatkan tangga hampir 98%. Untuk pengetahuan, mendaki tangga lebih penat dari mendaki bukit berlantaikan tanah biasa. Tapi memang puas. Baju memang pasti akan basah dengan peluh. Lepas tu kami masuk Gua Kelawar. Disebabkan para peserta program terdiri dari kalangan budak sekolah rendah dan ada yang hanya mencapai ketinggian 'bumper' bas atau 'coaster', laluan gua yang dipilih adalah yang termudah dan terpendek. Walaupun laluannya pendek, kami memerlukan 2 hari dan 1 malam untuk keluar dari gua tersebut. Memang mengotorkan baju sebab kena merangkak.

Selain dari program luar pintu dan pengisian yang diberikan, aku juga dapat pengalaman baru tidur dalam ribut. Aku dan beberapa orang fasilitator tidur di pelantar tepi sungai. Memang buka udara (open air). Malam terakhir kami tidur dekat situ, dengan tidak semena-mena, tepat pukul 1 pagi, angin bertiup dengan dahsyatnya. Habis tikar sume terbang. Aku dan beberapa orang fasilitator yang terkejut dengan bunyi angin yang sangat menggerunkan itu bingkas bangun dan terus menyelamatkan tikar-tikar terbang itu, tak sempat nak takbir.

Tak cukup dengan angin ribut, tidak berapa lama selepas itu, hujan turun dengan selebat-lebatnya. Air menitik-nitik dari bumbung yang bocor. Air hujan melimpah dekat dengan plag-plag elektrik. Sekali lagi kami bingkas bangun untuk menyelamatkan barangan elektrik, tak sempat nak takbir sekali lagi. Kami selamatkan hampir semua barang, tapi kami tak mampu menyelamatkan diri kami dari tidur dalam kebasahan. Tapi itulah pengalaman yang akan diingati sampai bila-bila.

Semua itu sangat meletihkan sebenarnya. Bila aku sampai dekat rumah, aku terus tidur. Ayah aku tanya pasal program tu pun aku hanya mampu tunjuk best je. Tak cakap apa. Tapi bila kita buat semua tu kerana Allah, ikhlas nak membantu masyarakat, kita akan rasa letih itu sebagai satu yang manis, satu yang indah dan berbaloi. InshaAllah semuanya tak akan jadi sia-sia. Semua itu akan jadi saksi di depan Allah, inshaAllah.

Terima kasih kepada semua ikhwah, akhawat, makcik serta pakcik yang telah menjadikan program tersebut suatu kejayaan. Nak sangat pi lagi nanti =)

Temuduga Untuk Biasiswa

Bismillahi wal hamdulillah

Baru lepas baca berita berkenaan cadangan satu parti politik meminta kerajaan membatalkan sesi temuduga untuk calon yang ingin mendapatkan pembiayaan biasiswa JPA. Mereka juga mencadangkan agar semua pelajar yang mendapat A+ bagi kesemua matapelajaran diberikan biasiswa secara automatik. Aku kurang bersetuju dengan cadangan yang diutarakan.

Bila kita bercakap tentang biasiswa yang diberikan oleh kerajaan, ia melibatkan duit rakyat. Seperti yang kita maklumi biasiswa yang diberikan kepada para mahasiswa/i saban tahun bukanlah melibatkan jumlah yang sedikit, bahkan bernilai jutaan ringgit. Bila melibatkan jumlah penggunaan wang berskala besar sebegini, aku rasa kita perlu berhati-hati dan berhemah dalam menguruskannya. Kita bercakap tentang amanah yang diberikan oleh rakyat kepada kerajaan untuk menggunakan wang itu untuk perkara yang sepatutnya.

Untuk meletakkan kriteria pencapaian akademik semata-mata sebagai syarat untuk mendapatkan biasiswa adalah tidak wajar. Ini kerana keputusan peperiksaan tidak menggambarkan secara menyeluruh peribadi dan potensi seseorang itu. Kita telah melihat dan mendengar bagaimana beberapa figura yang mencapai kecemerlangan dalam akademik akhirnya tersungkur di persada kerjaya dan kehidupan dek kerana tidak mampu menghadapi tekanan yang tinggi. Kita ambil Ernest Hemingway sebagai contoh. Beliau merupakan seorang wartawan, penulis dan pemenang anugerah nobel. Beliau merupakan seorang yang cemerlang dalam bidang akademik, tetapi beliau akhirnya membunuh diri pada tahun 1961 akibat tidak tahan dengan tekanan hidup yang makin memuncak.

Ada ramai lagi contoh yang boleh kita sebutkan, contoh dari luar negara mahupun dalam negara, tetapi tidak perlu untuk kita hurai lebih lanjut berkenaan contoh-contoh figura di dalam negara kita. Pokoknya, pencapaian akademik semata-mata tidak patut dijadikan sebagai indikator untuk memberikan biasiswa.

Aku kenal ramai yang bijak, cerdik dan pandai di bidang akademik. Aku juga tahu ada sebilangan di kalangan mereka yang tidak mampu untuk bergaul dengan masyarakat dan hidup dalam dunia mereka sendiri. Kita mengharapkan mereka yang mendapat biasiswa ini cemerlang di bidang mereka masing-masing dan akhirnya akan menjadi pemimpin masyarakat, dan kemuncaknya pemimpin negara.

Sebab itu kekuatan IQ (Intelligence Quotient) sahaja tidak cukup untuk mempersiap seseorang itu untuk berjaya dalam kehidupan. Sebabnya insan tidak terbentuk di atas platform kebijaksanaan semata-mata. Perlu ada unsur-unsur lain seperti emosi dan juga spiritual yang bersama-sama memberikan bentuk dan ciri yang baik kepada seseorang itu.

Sebab itu 30-40 tahun yang lepas mendapati bahawa, kebanyakan mereka yang berjaya lebih dari orang lain tidak bahagia dalam kehidupan mereka. Ini kerana mereka kekurangan dari aspek emosi atau EQ (Emotional Quotient) dan seterusnya mereka rohani atau SQ (Spiritual Quotient).

Temuduga tidak dapat memberikan gambaran yang sepenuhnya berkenaan EQ dan SQ calon. Namun, kita dapat menilai dan mendapatkan gambaran sedikit-sebanyak tentang calon tersebut. Dengan mendalami sedikit ilmu psikologi, kita dapat menilai secara kasar peribadi seseorang itu berdasarkan bahasa badan. Bagaimana calon duduk, salam, bercakap, gerakan tangan dan seumpamanya membantu dalam membuat penilaian. Namun, masih tidak sempurna, dan tak akan ada instrumen yang mampu memberikan keputusan 100%.

Tetapi, cara ini adalah yang terbaik setakat ini yang mampu dilakukan dalam membuat penilaian, di samping keputusan akademik. Manusia mampu mendapat 100% dalam ujian bertulis, tetapi manusia tidak mungkin sempurna dalam aspek hubungan sesama manusia. Namun, kita mahukan yang terbaik semampu mungkin.

Hari Peperiksaan

Bismillahi wal hamdulillah

Agak sibuk beberapa hari ini, ditambah dengan tiada 'mood' untuk menulis, tak sempat nak sambung entri tentang periksa hari tu. Moga segala keluh-kesah, gundah-gelana, tawakkal dan sabar yang dilakukan, bakal memberikan bibit-bibit syurga kelak. Banyak yang bermain di minda ketika ini. Kadangkala terasa seperti mahu keluarkan satu per satu, dan selesaikan secara berasingan. Tetapi kehidupan adalah satu, tidak boleh dipisah-pisahkan. Lantas, perlu untuk menghadapi kesemuanya secara serentak dan berhemah. Entri yang lepas aku bercerita tentang malam sebelum periksa. Kita sambung dari situ.

Memandangkan aku tidak dapat tidur malam itu, aku rasa resah dan gelisah pagi itu. Terasa kepala sudah mula berdenyu-denyut, jantung berterusan berdegup kencang, minda makin bercelaru dan perasaan pagi itu tidak dapat digambarkan dengan kata-kata.

Aku bangun dari katil pada pukul 5.30 pagi. Aku lihat rakan sebilik masih tidur. "Seronoknya kalau dapat tidur", kata hatiku. Aku berjalan ke koridor untuk menenangkan diri dengan melihat langit dan bintang. Memang selalu aku lakukan jika aku gundah. Sedikit sebanyak keresahan terubat bila melihat alam ciptaan Allah. Ditambah dengan sahutan azan subuh yang memecah kesunyian pagi dan bunyi rintikan hujan. Cukup syahdu dan mendamaikan jiwa. Segera aku membersihkan diri. Hendak ke masjid tidak boleh kerana hujan turun agak lebat. Aku tunaikan solat subuh di rumah, ada rakan serumah sempat berjemaah bersama.

Usai solat, aku tadahkan tanganku yang penuh dosa memohon keampunan dan yang terbaik dariNya. Titis air mata berguguran tanpa aku sedari. Untuk menenangkan keresahan yang tak lekang di dada, aku mencapai naskah Quranku, aku meneliti surah Yasin dengan harapan keberkatan kalam Allah mengiringi aku sentiasa. Selesai membaca, aku mengenakan pakaian untuk ke dewan periksa. Sempat aku bertanyakan beberapa soalan kepada rakanku untuk memastikan jawapan aku merupakan jawapan yang betul. Tidak banyak gelak-ketawa pagi itu seperti pagi-pagi sebelumnya. Cuak masih menguasai diri.

Aku sangat bersyukur kerana hujan pagi itu. Kerana aku tahu Allah menerima doa hambaNya ketika hujan. Tak putus-putus aku berdoa dan berselawat. Itulah sahaja senjata terakhirku. Memang terasa kekerdilan diri.

Pagi itu hampir semua menaiki bas universiti menuju ke HUKM, suatu yang sudah lama tidak dilihat, teringat nostalgia ketika tamhidi. Ketika semua masih berjiwa kebudak-budakan, setiap hari naik bas ke kelas. Hari terakhir kami sebagai mahasiswa universiti, kami lakukan apa yang pernah dilakukan ketika mula bergelar mahasiswa universiti. Sesuatu yang cukup mengusik hati pagi itu.

Namun nostalgia indah itu tidak mampu untuk mengetepikan rasa cuak menghadapi periksa. Masih cuak yang amat ketika menaiki bas. Di sepanjang perjalanan aku terus berdoa. Adakala rakan berbincang tentang topik tertentu, aku turut serta mendengar dan memberi pandangan. Alhamdulillah, pagi itu berjalan lancar walaupun bas bertolak lambat dari yang dirancang.

Sampai di HUKM, hati semakin gemuruh bila menjejakkan kaki keluar dari bas. Pemandu bas, Abang Nazri memberikan kata-kata semangat sebelum pergi. Hubungan antara kami dan staf boleh dikira agak baik memandangkan kami telah lama berada di sini. Boleh dikatakan kami agak matang dalam menjaga hubungan dengan staf yang 'ok'. Abang Nazri memang 'ok' sangat-sangat. Perjalanan ke tingkat 10 HUKM sangat mendebarkan. Rasa seperti mahu terlucut lutut. Badan sudah mula rasa tidak sedap dan selesa. Sudah mula rasa sengal-sengal badan. Loya pun ada juga.

Rasa cuak berterusan sehinggalah saat aku dipanggil untuk memulakan 'long-case examination'. Dalam peperiksaan ini aku dikehendaki mendapatkan cerita pesakit dan perihal riwayat sakit pesakit. Banyak komponen yang perlu dilengkapkan dan dikorek dari pesakit. Agak cuak memikirkan apakah yang akan aku dapat. Ketika dibawa ke bilik temuduga pesakit, aku sempat mengintai pesakit di dalam bilik. Aku melihat seorang kanak-kanak berselimut di atas katil. "Alamak, aku dapat kes paeds ke ni? Amende plak sakit die nih?", hatiku resah. Ketika itu banyak yang bermain di fikiran. "Ni kes denggi kot. Macam demam je. Sampai berselimut nye ha.", cuba memberikan kemungkinan kes itu. Aku sempat bertanyakan rakan fakta-fakta penting tentang denggi.

Bila aku melangkah masuk ke dalam bilik, aku disapa dengan senyuman oleh ibu kanak-kanak tersebut. Alhamdulillah, terasa tenang sebentar melihat senyuman itu. Pesakitku berbangsa India dan sangat fasih berbahasa Melayu. Dia sangat ceria dan banyak menjawab soalan-soalan yang diutarakan. Pesakitku ditimpa penyakit lelah sejak berumur 6 tahun. Alhamdulillah, satu kes yang boleh dikatakan senang untuk dipersembah tetapi sukar untuk lulus. Semuanya berjalan lancar. Aku mengambil perihal riwayat pesakit selama lebih kurang 35 minit. Dia memberikan segala informasi yang aku perlukan dan ada juga yang dia beritahu sebelum sempat aku menanyakan kerana dia pernah menjadi subjek untuk peperiksaan klinikal sebelum ini. Pemeriksaan fizikal juga berjalan dengan lancar. Kerana pesakit datang dalam keadaan stabil, tidak ada apa-apa yang dapat aku kesan sebagai tidak normal.

Setelah sejam masa berlalu, aku dipanggil untuk berdepan dengan 3 orang pemeriksa. Seorang pakar kanak-kanak, seorang pakar tulang dan seorang lagi pemeriksa luar yang aku tidak kenal. Kami diberikan masa 15 minit untuk menyusun semula fakta-fakta kes dan menenangkan diri. Disebabkan aku jenis yang susun fakta sejak dari awal aku temuduga pesakit, aku gunakan banyak masa dengan bertenang. Doa dan selawat tidak putus-putus terkumat-kamit di mulutku.

Aku dipanggil masuk ke dalam bilik yang kecil. Kelihatan ketiga-tiga pemeriksa sudah bersedia menanti kehadiranku. Aku disambut dengan senyuman oleh doktor pakar tulang yang juga merupakan cikgu aku. Agak gembira melihat wajah itu. Walaupun beliau merupakan seorang yang bukan beragama Islam, aku senang melihat wajah beliau. Selepas mendapat arahan, aku mula menceritakan tentang pesakitku. Alhamdulillah, semua berjalan lancar. Aku juga diutarakan beberapa soalan yang kebanyakannya aku mampu jawab, dan ada juga yang terkial-kial nak menjawab sebelum aku mendapat bayangan dari doktor. Antara yang ditanya,

  1. What do you think the patient has? (provisional diagnosis)
  2. Why do you say so?
  3. What are the important elements that you need to ask in your history? (masa ni aku tahu aku ada 'miss' fakta penting. Dia nak aku tanya pasal ada kebun tak dekat rumah sebab debunga boleh 'precipitate' lelah. Lama juga nak dapat tangkap ape die nak)
  4. How do you stage asthma? (aku ingat FIGO je, die tanye other than FIGO. Aku terlupa pasal BTS. Aduh.)
  5. How do you manage this patient?
  6. What types of medication you want to give?
  7. Do you think that this patient has a good control of his asthma? Why?
  8. What bed-site investigation you want to do to see the progress of his condition?
  9. What advice you want to give when discharging the patient?
Sebenarnya ada lagi beberapa soalan, tapi dah tak ingat sebab dah lama sangat. Tapi itulah lebih kurang soalan-soalan yang ditanya. Nampak macam senang kan? Cuba la jawab dengan keadaan cuak, resah, gelisah, sakit perut dan macam nak pitam. Tengok hasilnya. Temuduga aku dengan pemeriksa berlangsung selama 30 minit. Selepas itu dipanggil keluar dan dikuarantin sambil makan kuih bersama rakan-rakan yang lain. Baru ada selera sedikit nak makan. Pada masa itu semua saling bertukar cerita tentang kes masing-masing. Aku memang jenis yang tak bercerita sangat, jadi aku dengar je semua orang bercakap.

Masa itu juga aku nampak seorang sahabatku duduk termenung dan muram di sudut bilik. Aku faham, mesti kes dia kes susah. Bila dia mula cerita tentang kes yang dia dapat, tanpa ragu aku kata kes dia memang susah. Aku bersyukur Allah berikan aku kes yang mampu aku tangani ketika itu. Aku tahu Allah akan menguji hambaNya berdasarkan kemampuan hamba itu. Aku pasti kawan aku ini seorang yang hebat kerana diberikan kes yang begitu susah. Dia mengadu dan minta aku mendoakannya. Aku berasa agak hiba dengan permintaannya. Dalam hati aku berkata, "Aku pun banyak dosa juga, yang aku doa untuk diri aku pun aku tatau diterima ke tak. Apatah lagi la nak doa untuk orang lain". Tak sanggup aku kata demikian di saat orang minta tolong. Aku doakan juga untuk dia dan semua rakan-rakanku. Moga ada keberkatan di sebaliknya.

Setelah solat Zohor, aku menanti giliranku untuk memulakan 'short-case examination'. Dalam peperiksaan ini kami disuruh untuk melakukan pemeriksaan fizikal tertentu ke atas 3 pesakit dengan penyakit yang berlainan dan selepas berdiskusi dengan pemeriksa tentang pesakit tersebut. Kes pertama aku mendapat kes obsteatrics atau ibu mengandung. Aku diperiksa oleh seorang doktor perempuan, tak tahu namanya (tak sempat berkenalan). Dia seorang yang baik, tidak provokatif. Bercakap dengan perlahan dan tenang. Aku disuruh mengira tarikh jangka kelahiran berdasarkan tarikh akhir haid pesakit. Lama juga nak kira memandangkan cuak yang amat.Asyik terlupa tarikh saja. Kemudian aku disuruh periksa perut pesakit. Kongklusinya, alhamdulillah, ia berjalan lancar. Pesakit itu ada 'oblique lie'.

Kes kedua merupakan kes ophtal atau mata. Memang berpeluh. Aku dapat melihat apa yang ada dalam mata pesakit, tapi aku tak berapa yakin dengan apa yang aku nampak. Pesakit tersebut ada glaucoma. Memang kantoi.

Kes terakhir merupakan kes surgical. Pesakit tersebut telah menjalani pembedahan pembuangan thyroid radikal (radical total thyroidectomy) namun kembali dengan 'recurrence of papillary carcinoma'. Pemeriksaan fizikal agak 'ok', namun aku agak kantoi dalam diskusi berkenaan pesakit tersebut. Siapa sangka dia ada 'recurrence'.

Berakhirnya kes ketiga tersebut, terasa seperti aku terbang di angkasaraya. Ok, agak melampau kalau kata macam itu. Terasa segala beban telah terangkat dari dada. Rasa cuak, gelisah, gundah, macam nak pitam semua hilang serta-merta. Rasa seperti mahu tidur di katil pesakit. Rasa sangat bersyukur.

Itulah sedikit-sebanyak kisah dua kupang aku ketika menghadapi peperiksaan ikhtisas akhir baru-baru ini. Harapnya dapat memberi gambaran dan manfaat kepada pembaca tentang suasana kita diperiksa. Itu baru periksa dunia. Cuba bayangkan hari kita dihisab kelak. Allahuakbar. Cuak untuk periksa akhir ni seciput je kalau nak dibandingkan dengan cuak di hari pembalasan.

Semua yang ceritakan ini ingin aku simpulkan dengan peringatan buat diri aku dan semua yang membaca, buatlah persediaan dengan secukupnya untuk mengahadapi Hari Hisab. Hari tu kita dah tak boleh nak buat apa-apa dah. Nak minta tolong mak ayah, depa pun dok risau hal depa. Nak minta tolong adik-beradik pun dah cukup masalah dah depa buat. Nak minta tolong kawan-kawan lagi la, toksah harap. Yang mampu tolong kita hanyalah amalan kita di dunia ini. Kalau amalan yang kita kumpul merupakan amalan yang soleh, inshaAllah, dengan rahmat Allah kita akan dapat kemenangan yang nyata.

Buat kawan-kawanku, aku tahu korang tak baca panjang-panjang ni, aku harap korang baca yang ni. Jom la kita ubah jadi lebih baik. Bukan aku nak kata korang tak baik, tak, korang baik, dan korang ada potensi untuk jadi lebih baik. Aku pun tak baik sangat, korang pun tau aku camne kan. Jom la kita ikut apa Islam suruh, tinggalkan otak logik kita tu. Islam tak datang dari akal yang logik, Islam datang dari Allah. Kalau semua benda kita letakkan akal untuk tentukan itu betul atau pun salah, itu dah salah. Sebab akal kita tak sempurna, agama Allah itu sempurna. Akal kita boleh tersilap, agama Allah takkan tersilap. Kalau akal kita kata benda ini baik untuk kita, tak semestinya ia baik untuk semua orang. Sebab itu kita perlukan agama untuk pandu setiap yang kita buat. Itu je yang mampu aku buat untuk korang. Aku mampu ingatkan je. Aku nak kita semua berjaya dan masuk syurga. Jom la =)

Panjang betul entri kali ni. Alhamdulillah, selesai =)

Malam Sebelum Peperiksaan Klinikal

Bismillahi wal hamdulillah

Selesai semuanya. Sekarang tunggu masa untuk pulang ke teratak bonda tercinta dan kembali semula ke asrama untuk mengangkut pulang segala khazanah yang telah terkumpul sejak 6 tahun yang lepas. Setelah dicerakin, dibuang, ditolak, dibuat tak tahu dan diplastik sampahkan, kesemuanya hampir 5 tan. Perlu menyewa lori kontena untuk membawa pulang harta-harta berharga ini.

Ok, kali ni nak berkongsi dengan semua tentang pengalaman aku masa nak periksa praktikal/klinikal dekat HUKM. Malam sebelum periksa tu, macam biasa la, semua ahli rumah berkumpul di bawah kipas ruang tamu, bertilamkan tilam baru, semua berdiskusi tentang kes-kes yang berpotensi untuk jumpa esoknya. Memang semua rasa cuak. Ada je bila bincang pasal topik nih, tiba-tiba ada mamat sebut pasal benda yang tak pernah didengari oleh mamat-mamat yang lain. Perghh, menyirap bulu roma. Rasa macam tatau apa-apa langsung pasal topik tuh, gara-gara tak tahu satu point. Memang cuak.

Ada juga bila tengah bincang pasal topik nih, ada mamat dah bercampur-aduk dengan topik lain. Dan mamat-mamat lain yang mendengar penerangan terima je tanpa segan-silu. Nasib baik sempat diperbetulkan. Masa tu memang rasa macam dah degenerate neuron-neuron otak dan tatau apa-apa. Memang cuak.

Ada juga bila tengah khusyuk dengar perbincangan, tergosok gigi dengan syampu videlle sasoon dan bukannya dengan ubat gigi. Ok, ini agak melampau dan secara hakikatnya tidak terjadi. Tapi, nak berikan gambaran yang jelas tentang kecuakan malam itu, ini mungkin terjadi pada sesiapa sahaja yang sangat cuak. Memang cuak.

Pada asalnya ramai yang rancang untuk tidak tidur malam itu. Ini kerana kecuakan yang amat ketara dapat dirasai oleh semua orang. Namun, akhirnya semua menuju ke tempat peraduan masing-masing. Aku salah seorang dari mereka. Apa yang bakal aku coretkan di sini adalah kisah benar yang berlaku pada diri aku. Bagi mereka yang bawah umur, harap berhenti baca di sini dan pergi buka buku Iqra'.

Jam menunjukkan hampir pukul 1 pagi. Aku dapat merasakan mata aku semakin letih dan layu. Kadangkala penglihatanku kabur dan nampak seperti ada dua bayang (diplopia). Itu tandanya mataku sedang memberontak menyuruhku berehat dan memberikan haknya, iaitu melelapkan mata. Aku memadamkan lampu bilikku. Rakan sebilikku telah lama nyenyak dibuai lena. Dia merupakan seorang pelajar yang pintar, tapi tidak aku. Jadi aku perlukan masa yang lebih untuk menelaah dan mengulangkaji pelajaran.

Aku melabuhkan badan comelku di atas katil. Aku baca doa tidur, Al-Fatihah, 3 Qul dan ayat Kursi seperti selalunya. Tiada apa yang berbeza dari malam-malam sebelumnya. Aku lelapkan mataku.

Tiba-tiba, "Ya Allah, macam mana nak examine inguinal hernia?", jerit hati kecilku. Dengan serta-merta otakku ligat mengingati langkah-langkah pemeriksaan yang pernah aku praktiskan sebelum ini. Aku mainkan kembali bayangan ketika mana aku pernah memeriksa pesakitku sebelum ini. Aku ingat di awal dan di akhir. "Eh, apa jadi selepas inspection? Nak suruh berdiri dulu ke duduk? Nak kena guna glove ke tak nih? Nak suruh pesakit paling ke arah lain tak bila batuk? Apa tanda-tanda itu inguinal atau femoral hernia? Macam mana kalau tak nampak?". Semua persoalan ini datang satu-persatu tanpa selang masa yang panjang. Aku cepat-cepat membuka mata dan berselawat. Jantungku berdegup kencang dan aku berpeluh. Aku terasa sangat takut dan seperti mahu menangis sekuat-kuatnya. Yang lebih menakutkan lagi ialah, aku sedar itu BUKAN MIMPI.

Sebagai seorang yang mengetahui ilmu psikologi, aku tahu itu merupakan tindakbalas normal seorang manusia ketika berhadapan dengan sesuatu yang sulit dan sukar. Aku cuba menenangkan diri. Aku banyakkan selawat dan istighfar. Aku tahu, hanya dengan bertenang aku mampu melepasi ujian ini. Setelah berjaya bertenang, aku cuba untuk melelapkan mata lagi.

"Shit Uih, aku tak revise leukimia lagi. Aduh, dah la topik yang mula-mula sekali study 3 minggu lepas. Mana nak ingat sangat. Ok....ok. Kalau dalam budak yang common is ALL, kalau tua CML. Eh, betul ke? Ke terbalik? CML ke AML? Eh, ke lymphoma? Thalassemia tu leukimia jenis ape?", sekali lagi aku membuka mata. Jantungku berdegup kencang dan aku berpeluh. Kali ni serius aku hampir-hampir menangis. Tapi aku sempat bertenang dengan selawat dan istighfar.

Aku sedar yang aku masih belum cukup dengan senjata untuk masuk ke bilik periksa. Aku juga sedar yang aku harus berikan hak kepada yang berhak. Aku perlu beri peluang untuk badanku berehat. Aku terus mencapai telefon bimbit dan mengunci jam pada jam 4.00, 4.30, 5.00 dan 5.30. Aku tidak mahu kecewa sekiranya aku tidak terjaga pada bunyi jam yang pertama. Jadi aku kunci jam untuk 4 masa yang berbeza.

Dipendekkan cerita, aku sempat tutup alarm telefon bimbitku sebelum dia berbunyi, bermaksud, aku tak dapat tidur sepanjang malam itu. Aku bangun solat subuh dengan badan dan jiwa yang sangat letih. Aku tahu yang aku terpaksa bertahan sehinggalah ke pukul 5 petang nanti. Dari pukul 6 pagi hari sebelumnya sehingga pukul 5 petang hari peperiksaan, aku tidak tidur selama 35 jam. Hanya Allah yang mengetahui betapa seksanya jiwa ini untuk menghadapi hari tersebut. Ia merupakan satu pengalaman yang agak dahsyat. Semuanya gara-gara CUAK.

Ok, setakat sini dulu. Nanti aku sambung apa yang jadi masa hari periksa tu plak.

Akhirnya....Alhamdulillah

Bismillahi wal hamdulillah

Syukur setinggi-tingginya ke hadrat Ilahi. Tidak ada perkataan lain yang layak diucapkan melainkan puji dan puja kepadaNya. Penantian, penyeksaan, penderitaan, pemerkosaan dan keperitan selama 7 tahun akhirnya berhasil dengan sebuah kejayaan. Kejayaan yang cukup manis dan berharga. Alhamdulillah aku berjaya mendapatkan MBBS USIM (/UKM??). Hehe.

Ape jadi hari periksa hari tu, aku takmo cerita lagi. Nak cerita hari dapat keputusan dulu. Pagi tu, lepas subuh, aku tido sampai pukul 10. Ye la, malam tu main futsal pukul 1. Pastu sambung tengok ManU belasah Schalke'04 6-1. Memang mengantuk la kot.

Mula-mula dapat arahan pergi fakulti pukul 2 petang untuk pengumuman keputusan. Tiba-tiba member bilik sebelah datang dengan berseluarkan seluar askar 3 suku beritahu kena pergi fakulti sekarang, iaitu pada pukul 12 tengahari untuk makan tengah hari. Dengan serta-merta aku mencapai baju kuliah minggu lepas yang masih elok dan terus pakai tanpa mempedulikan keadaan sekeliling. Nasib baik dah siap mandi dan gosok gigi.

Perasaan masa tu memang cuak gila. Kalau kadar degupan jantung yang normal bagi orang dewasa adalah di antara 60-100 degupan/minit, degupan jantung aku mungkin mencapai 130 degupan/minit. Keadaan ini dipanggil sebagai tachycardia. Tapi aku masih dapat mengawal perasaanku bila aku nampak lauk-pauk yang terhidang di depan mata. Tapi aku tak makan banyak sangat, walaupun tengah lapar. Hanya makan sedikit cukup untuk membekalkan tenaga menghadapi keadaan stress sebentar lagi.

Aku tengok ada kawan-kawan aku masih boleh bergelak-ketawa, bertepuk-tampar, berguling-guling dan berlari-lari anak di sekitar tempat makan. Aku biarkan saja. Aku tahu mereka merupakan golongan yang selalu cemerlang. Aku tidak risaukan mereka sangat. Aku lebih risaukan masa depan aku. Apakah aku boleh menapak ke fasa kehidupan yang baru atau aku masih kekal berada di takuk yang sediakala.

Masa keputusan nak diumumkan, aku nampak Dr. Azlina, Dr. Maiza dan Dr. Madeehah masuk dari pintu belakang. Aku sempat menoleh dan melemparkan senyuman berkala sederhana kepada mereka. Mereka membalas dengan sukarelanya. Tiba-tiba, "Eh, awat mata Dr. Azlina dah merah? Menangis ka? Result tak umum lagi pun? Nak nangis wat pa? Adakah ini tanda buruk bagiku? Atau mungkin ada habuk masuk mata doktor?", getus hati kecilku tanpa mendapat sebarang jawapan. Aku tidak menghiraukan getus hati kecilku itu.

Aku terus-menerus berselawat ke atas Nabi dan berdoa agar keputusan yang aku dapat merupakan keputusan yang terbaik dari sisiNya untuk diriku. Aku tengok member-member ada yang tunduk, diam, akathisia dan ada yang merakam peristiwa bersejarah ini menggunakan kamera telefon pintar masing-masing.

Dekan yang mengumumkan keputusan. Beliau memulakan dengan ucapan. "Adus, panjang le plak ucapan beliau", getus hati kecilku lagi. Kemudian beliau mula membacakan keputusan, satu per satu. Pergh, kekecutan perut yang dirasai sangat teruk sekali. Rasa macam nak guling-guling kejap kat atas lantai sambil melaungkan "Reformasi...Reformasi". Tapi semua itu hanya dalam fikiran semata-mata. Hakikatnya aku tetap duduk di atas kerusi sambil memeluk tubuh.

Satu per satu nama disebut. "Aduh, bila beliau nak sebut nama aku nih?", persoalan yang dilontarkan oleh hati kecilku. Setelah menunggu dengan penuh sabar dan istiqamah, akhirnya nama aku disebut. Rasa macam nak menangis (mmg dah nangis pun...hehe). Tapi aku sempat lap air mata dari mengalir di atas kulit pipi. Lelaki macho tak menangis depan orang ramai, hanya di tempat-tempat sunyi dan di atas sejadah. Hehe.

Syukur sangat dapat menghabiskan zaman bujang di universiti. Sekarang nak menghadapi zaman bujang di alam pekerjaan pula.

Terima kasih tak terhingga diucapkan kepada semua pensyarah-pensyarah, terutamanya Prof.Shahrir, Dr. Azlina, Dr. Madeehah, Dr. Maiza dan yang lainnya. Jasa anda tak mudah untuk dibalas. InshaAllah aku akan berusaha sedaya mungkin untuk menjadi insan yang lebih baik. Terima kasih juga buat sahabat-sahabatku, terutamanya ahli tetap rumah dan ahli separa tetap rumah (Im) kerana telah banyak membantu dalam mengulangkaji dan ajak makan.

Ada tanggungjawab yang lebih besar menanti di hadapan. Moga Allah berikan kekuatan dan ketabahan untuk aku thabat menapak dalam menggapai keredhaanNya. =)

Pengakhiran Untuk Satu Permulaan

Saad bin Abi Waqas pernah bertanya pada Rasulullah saw. “Ya Rasulullah, siapa yang paling berat ujian dan cobaannya?” Beliau saw. menjawab, “Para nabi kemudian yang menyerupai mereka dan yang menyerupai mereka. Seseorang diuji menurut kadar agamanya. Kalau agamanya lemah dia diuji sesuai dengan itu (ringan) dan bila imannya kokoh dia diuji sesuai itu (keras). Seorang diuji terus-menerus sehingga dia berjalan di muka bumi bersih dari dosa-dosa.” (Al-Bukhari)

Allahu Rabbi, bantulah kami.

Warkah Buat Temanku

Bismillahi wal hamdulillah

3 hari lagi. Allahu Rabbi. Debaran makin terasa. Perasaan takut dah membalut diri. Takkan dapat lepas dari perasaan ini. Tapi inshaAllah, semuanya akan okay.

Di kala diri tak tentu arah ni, saja nak kongsi isi khutbah tadi. Subhanallah, perancangan Allah sangat sempurna. Tak sangka Dia menyampaikan 'pesanan' melalui khutbah tadi. Sangat masuk dalam hati sanubari.

Khutbah hari ini berkisar tentang kejayaan umat Islam di zaman Rasulullah s.a.w menumbangkan empayar Rom. Kejayaan ini berlaku pada tahun ke 8 hijrah. Pada masa itu, utusan yang dihantar terlebih dahulu kepada Raja Rom untuk memeluk Islam dibunuh. Akibat dari pembunuhan ini, Rasulullah mengumpulkan bala tentera seramai 3000 orang. Mereka dipimpin oleh Zaid bin Harithah.

Ketika bala tentera Islam tiba di satu tempat di sekitar Jordan, mereka mendapat tahu bahawa tentera Rom yang dikerahkan untuk menghancurkan tentera Islam adalah seramai tidak kurang dari 200 000 orang. Kalau ikut matematik biasa, orang akan kata ini kerja gila. Mana boleh nak menang 3000 lawan 200 000. Tapi matematik Allah berbeza. Bukan kuantiti yang menjadi ukuran, tapi kualiti.

Dalam peperangan tersebut, Zaid bin Harithah telah gugur syahid. Kemudian panji Islam dipegang pula oleh Abdullah bin Rawwahah, beliau juga syahid. Diganti pula oleh Ja'afar bin Abi Talib, yang kemudiannya juga gugur syahid. Dah tiga orang pemimpin tentera Islam gugur di medan syahid yang sama. Begitulah sengitnya peperangan tersebut.

Kemudian tugas pemegang panji Islam dipegang oleh Khalid bin Al-Walid. Beliau menyusun semula strategi peperangan umat Islam. Beliau tidak berundur dari medan perang, sepertimana kita akan lakukan jika berada di tempat beliau. Ini kerana, sebelum mereka berangkat ke medan perang, Rasulullah berpesan kepada mereka supaya berangkat ke medan perang dengan Nama Allah. Kerana yakin dengan bantuan Allah yang pasti datang, umat Islam meneruskan peperangan sehingga akhirnya mereka berjaya menumbangkan empayar Rom.

Untuk 3000 orang menang melawan 200 000 orang adalah suatu yang tidak mustahil dengan pertolongan Allah. Walaupun dengan persediaan dan kelengkapan yang jauh lebih sedikit dari musuh, mereka berjaya.

Jadi kawan-kawan, kita takkan sekali-kali cukup ilmu di dada. Terlampau banyak untuk dipelajari. Takkan mungkin dapat ingat semua. Yang ingat pun, kadang-kadang terlupa masa periksa nanti. Tapi, inshaAllah, kita mulakan dengan Bismillah. Mulakan dengan bergantung kepada pertolongan Allah. Yakin dengan Dia, inshaAllah apa saja yang lalu, kita akan hadapi dengan tenang dan senang.

Seperti kata abang Maher Zain, "When the time gets hard, and there's no way to turn, as He promised He will always be there".

Mohon yang terbaik dariNya. He knows best.

=)

Ramainya Nak Awen

Bismillahi wal hamdulillah

7 hari lagi...7 hari lagi nak periksa final....Allahu Rabbi.

Rata-rata pelajar universiti sekarang sudah mula bercuti. Ada juga segelintir kecil yang masih berjuang dengan peperiksaan. Ada juga yang belum mula periksa lagi (aku la tu). Cuti kali ini mungkin sedikit berbeza dari cuti-cuti sebelum ini bagi mereka. Cuti kali ini berjangka masa hampir 3 bulan. Wow, lama tu.

Ada yang seronok gila nak bercuti kerana telah dirancang dari awal untuk memenuhkan masa cuti itu. Ada ramai lagi yang tak tahu langsung apa nak dibuat dengan masa yang cukup lama tu. Bagi pelajar medik, otak dah cukup berkarat dah. Hanya menunggu waktu untuk kena sawan.

Jadi, kita akan dapati peningkatan jumlah rakyat Malaysia yang murung dan bosan secara tiba-tiba. Waktu bosan-bosan gini la ramai dok ligat nak kawen. Dialog yang tipikal untuk 3 bulan ini, "Arghh, bosan ah. Aku nak kawen ah." atau "Argghh, aku dah tak tahan dah. Aku kena kawen.". Semuanya gara-gara kebosanan tahap melampau, tak tahu apa nak buat dan masa yang tidak diisi dengan perkara-perkara yang boleh mengalihkan dari berfikir benda-benda yang tak berfaedah.

Kalau sebelum ni waktu tak cuti akan ada kuliah sana sini, tugasan sana sini, program sana sini. Paling kurang, akan rasa terisi hidup waktu tu. Tapi sekarang dah jadi lain. Bak kata ustaz tahfiz aku, kalau yang duduk kat rumah tu boleh tahu ada berapa ekor semut atas meja, dah berapa ekor semut lalu kat depan pintu, berapa populasi semut dalam rumah dan sebagainya.

Panjang kalau nak cerita pasal kawen nih. Tapi, dalam kulit kacangnye (in a nutshell), kalau idea nak kawen tu timbul time bosan, gundah dan tadak keja, eloklah ditangguhkan dulu. Sebabnya kita masih belum dapat garap konsep perkahwinan yang sebenarnya. Tapi kalau konsisten fikir pasal ni, mungkin lain cerita kot.

Banyak dah status kat buku muka pasal kawen-kawen nih. Haish. Oraet, selamat maju jaya kepada semua =)
Bismillahi wal hamdulillah

Rasa sangat sedih dengan berita yang baru tahu. Heboh dalam internet dah. Dr. Abdel Aziz Rantisi, salah seorang pemimpin Hamas mati dibom oleh zionis laknatullah. Allahu Akbar. Moga roh beliau dicucuri rahmat Allah. Syahid inshaAllah.

Al-Fatihah~

Buat mereka yang tak pernah kenal siapa Abdel Aziz Rantisi. Tenung dalam-dalam wajah ini. Ini wajah insan yang meletakkan Islam sebelum dirinya. Dan dia mati kerana mempertahankannya.


Bumi Sarawak Memangkah-mangkah Esok

Bismillahi wal hamdulillah

10 hari lagi. Cuak dan memulas-mulas. Baca buku pun dah mula macam tak masuk kepala. Hari ni memang macam takdak mood langsung nak stdy. Letih kot. Nak kena makan vitamin ke? Tak payah kot. Cuma kena ambil vitamin jiwa dan ruh. Bila kita rasa kurang semangat dan serba tak kena, muhasabah balik hubungan kita dengan Allah. Mesti ada yang tak kena. Perbaiki dan minta ampun. Mohon yang terbaik dari sisiNya. Dia pasti dengar.

Esok pilihan raya umum Sarawak. Dok panaih dah dalam surathabaq dari hari tu lagi. Yang dok baca ni pun dok wat panaih dah. Rasa macam nak bakaq ja surathabaq tu. Mentang-mentang depa ada duit, depa kongker suma surathabaq. Sebab tu aku baca Malaysiakini. Sejuk sikit tengok. Dua-dua belah ada. Baru la adil dan telus.

Pemilihan pemimpin sangat penting dalam Islam. Sebab apa penting? Sebab pemimpin negaralah yang akan menentukan prinsip dan perlaksanaan dasar negara. Pemimpin yang kita nak ialah pemimpin yang meletakkan syariat Allah sabagai asas dalam membuat segala keputusan. Sebab tu kena pilih betul-betul. Bukan pakai pangkah ja.

Punya la penting pemimpin ni, sehinggakan jenazah Rasulullah dimakamkan hanya selepas pemilihan Saidina Abu Bakr As-Siddiq sebagai khalifah pertama selepas baginda Nabi dilaksanakan. Sebab apa sampai macam tu? Sebab hal pemakaman Nabi merupakan hal ummah. Jadi, memerlukan seorang pemimpin yang layak untuk membuat keputusan tentang perihal pemakaman Nabi. Seorang yang punya ilmu dan kelayakan untuk membuat keputusan.

Kalau silap pilih pemimpin, mungkin kita akan menanggung azab yang dahsyat. Azabnya mungkin di dunia lagi, dengan pemimpin tersebut tidak amanah dan menyalahgunakan kuasa. Akhirnya kita juga yang tersepit dan terseksa.

Moga orang Sarawak membuat keputusan sebijak-bijaknya. Kita memerlukan perubahan. Yang ada sekarang sudah tamat tempoh. Dah expired kata orang tua-tua. Pangkahlah dengan ilmu dan iman di dada saudaraku. Moga Allah bersama kalian ketika memangkah.

Selamatkan Malaysia kita~

Perut Berkeroncong Di Kala Tengah Malam

Bismillahi wal hamdulillah

11 hari lagi menjelang peperiksaan akhir. Aduh, makin senak perut dibuatnya. Hampir setiap hari ada kelas ulangkaji. Setiap kali itulah rasa sangat cuak nak berdepan hari periksa. Rasa macam tak tahu banyak benda lagi. Memang tak tahu pun. Mohon Allah permudahkan semuanya. Mohon doa dari kalian semua. Aku sangat membutuhkannya. Tidak mungkin aku berjaya tanpa restu Ilahi.

Bila duduk dekat asrama ni, tiap-tiap kali mesti kena makan dekat kedai. Tak boleh dan tak mahu masak dekat rumah. Mahu tak mahu, kedai mamak la destinasi makan, selalunya. Kita boleh tengok macam-macam jenis manusia dekat kedai mamak. Memang kedai 1Malaysia. Masyarakat majmuk semua makan dekat situ. Tapi yang nak dijadikan cerita sedih, masa aku makan sekali tu, terjumpa la dengan satu couple nih.

Lelaki dengan perempuan la, bukan yang songsang punya. Dua-dua rambut karat. Si perempuan tu, pakaian dia jangan cakap la. Memang seksa. Pakai seluar pendek ala-ala seluar dalam aku.Baju ketat macam tak pakai baju. Jadi, apa yang sedihnya? Ok apa boleh cuci mata? Haah, memang cuci mata, sampai aku dah kena allergic conjunctivitis dah.

Nak disedihkan lagi, boleh pulak buat aksi-aksi tidak memberangsangkan (baca: merangsangkan) depan orang ramai (baca: depan aku). Peluk sana, peluk sini. Cium sana, cium sini. Guling sana, guling sini (baca: Nampok beno nipunyee).

Sedih la bila semua ni jadi depan mata kita dan kita tak boleh nak buat apa-apa melainkan menyanggah dengan hati. Itu selemah-lemah iman kan? Memang tak terkejut la dengan meningkatnya kadar zina dan anak luar nikah, kalau begini masyarakat yang kita hasilkan.

Jangan kata semua ni benda biasa. Benda ni berleluasa, tapi bukan biasa. Bila kita kata benda biasa maksudnya benda yang kita iktiraf dia berlaku di sekeliling kita. Takkan kita nak iktiraf maksiat sebagai benda yang biasa bagi kita kan? Aku pun selalu gak tersilap pasal benda ni. Takut juga kadang-kadang, takut kita teriktiraf benda-benda macam ni. Mintak Allah simpangkan kita dari fitnah dunia dan kubur. Amin.

Haa, sekadar mengambil kesempatan entri kali ni nak ucapkan tahniah kepada sahabat-sahabat yang bakal bergelar ibu. Waaa, terujanya nak ada zuriat dah. Tapi ingat, mereka datang dengan amanah. Bukan sekadar penyeri rumahtangga. Cewah, cakap macam dah ada seploh anak. Memang pun. Heee.

Oraet, selamat maju jaya buat semua. Jangan lupa doakan aku sekali masa tadah tangan tu, Moga Allah makbulkan hajat kita.

Amin~

Nak makan durian...huuu

Kala Daun Berguguran, Burung Berkicauan, Awan Berduka Menangisi Keperitan Dunia

Bismillahi wal hamdulillah

Tinggal 15 hari lagi untuk menyiapkan diri bagi mengahadapi peperiksaan akhir. Stress?? Memang agak stress. Kadang-kadang rasa macam nak larikan diri dari semua ini, tapi tahu itu suatu yang tidak mungkin. Perlu jadi 'jantan' dan berhadapan dengan senyuman yang terukir manis di wajah.

Selalunya waktu-waktu stress macam ini akan membangkitkan memori-memori silam. Ada yang manis, gembira dan suka. Tak kurang juga yang sedih, hiba dan duka. Tapi selalunya yang menjadi fokus ialah yang duka.

Tak sentiasa hidup kita gembira kan? Kadangkala apa yang kita rancang tak menjadi kenyataan. Aduh, sedih bangat. Rasa macam dunia dah berpaling dari kita. Lebih-lebih lagi kalau ia berkaitan dengan hati dan perasaan. Aduh, lagi tenggelam kita dibuatnya.

Ada ketika masanya kita meminta dari manusia. Minta barang, masa, harta dan kadangkala jawapan kepada satu-satunya persoalan yang berlegar di hati sanubari. Namun tak sentiasa kita menerima bertepatan dengan kehendak. Ada yang seperti acuh tak acuh. Mungkin tidak disengajakan. Ini menyebabkan kita tertanya-tanya apa yang pasti. Apa sebenarnya yang dimaksudkan? Akhirnya kita terkapa-kapa mencari dasar yang tidak pernah wujud untuk berpijak. Dan ada juga yang tidak mampu meneruskan langkah seterusnya. Semuanya kerana tidak tahu dengan jelas, apa sebenarnya jawapannya.

Tenanglah hati. Moga satu hari nanti kau akan mendapat apa yang dihajatkan. Moga kau faham akan kehendak yang sebenar-benarnya nanti. Berikan aku kata putus.

Ah.

Aku juga tidak sempurna

Bismillahi wal hamdulillah

Manusia tak pernah sempurna. Baik lahiriyyah atau batiniyyah. Pasti ada kecacatan. Ada yang Allah bagi lebih kat bahagian ni, tapi kurang kat bahagian tu. Macam tu la lebih kurang. Tapi semua yang Allah bagi tu dengan sifatNya Yang Maha Pengasih dan Maha Adil.

Bila jumpa dengan orang yang ada kekurangan yang jelas ni, rasa bersalah sangat. Tambah-tambah kalau kita kenal orang tu sebagai orang yang baik akhlaknya.

Pernah berbincang dengan ikhwah pasal ayat 4 surah At-Tin. Maksud ayat tu, "Telah kami ciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya". Kenapa masih ada yang berkurang di kalangan manusia? Herm, bila cakap pasal ayat Allah ni mesti la kena rujuk kepada kitab tafsir untuk dapatkan gambaran yang jelas tentang ayat ni kan? Dah tak ingat apa tafsiran ayat ni, tapi kongklusi kepada perbincangan tu ialah, mungkin kekurangan tu yang terbaik untuk orang tu.

Kita tak tahu apa akan jadi kalau kita ada tu, kita ada ni. Allah tu Maha Mengetahui. Jadi, mesti ada dalam ilmu Allah apa yang terbaik untuk diri kita. Allah tahu kalau Dia bagi lebih sikit kat sini, akn jadi macam ni, dan begitu lah seterusnya.

Jadi, kita kena la bersyukur dengan apa yang kita ada, dan jangan memandang hina orang yang kita rasa tak sempurna atau tak elok bagi diri kita, sebab mungkin dia lebih baik dari kita seribu kali ganda. Ramai dari kalangan kita yang rasa diri dia lebih baik dari orang lain. Memang bagus ada perasaan macam tu, tapi jangan kita tunjukkan yang orang lain tu tak baik. Perasaan saudara kita mesti kita jaga dengan baik, takut dia kecil hati dan jauhkan diri. Tapi biasa la, bukan semua orang ada sifat memahami ni. Itu kekurangan orang tu.

Moga kita jadi insan yang bersyukur dengan apa yang kita ada. =)

Gurauan Kekasih

Bismillahi wal hamdulillah

Masa blog-walking tadi terbaca satu kisah. Nak kongsi ngan korang. Baca tau...tau.

Anas r.a. menceritakan bahawa seorang lelaki badwi bernama Zahir, seorang yang buruk rupa parasnya tetapi sangat mulia akhlaknya serta sangat dikasihi oleh Rasulullah s.a.w.
Sekiranya Zahir datang ke Madinah, beliau akan menghadiahkan Rasulullah s.a.w. barang-barang yang dibawa dari kampungnya. Apabila dia hendak pulang, Rasulullah s.a.w. akan membekalkan barang-barang keperluannya pula sambil baginda bersabda (maksudnya): “Sesungguhnya Zahir orang kampong kita dan kita orang kotanya.”

Pada suatu hari Rasulullah s.a.w. pergi ke tempatnya. Ketika itu dia sedang menjalankan urusan perniagaannya. Dengan perlahan-lahan Rasulullah s.a.w. datang dari belakang dan memeluknya kuat-kuta. Dia tidak menyedari bahawa yang memeluknya itu adalah Rasulullah s.a.w. Dia meronta-ronta minta dilepaskan. Rasulullah s.a.w. membiarkan saja Zahir meronta-meronta sehinggalah Zahir menoleh ke belakang dan didapati yang memeluknya itu adalah kekasihnya, Rasulullah s.a.w. Maka dengan bahagianya dia membiarkan belakangnya tersandar di dada Baginda.

Rasulullah s.a.w. masih tidak melepaskan pelukannya. Sebaliknya dengan keadaan tangannya yang mulia yang tetap memeluknya Zahir itu baginda berkata: “Siapa nak beli hamba ini? Siapa nak beli?”

Zahir yang memahami gurauan Rasulullah s.a.w. itu berkata: “Ya Rasulullah! Saya ini tak laku untuk dijual, saya barang yang tidak berharga!”. Lantas Nabi s.a.w. berkata kepada Zahir: “Tetapi kamu di sisi Allah berharga. Kamu mahal di sisi-Nya!” Musnad Ahmad

Jadi, korang rasa apa lepas baca? Mesti rasa macam lawak kan Rasulullah bleh buat melawak camtu ngan sahabat. Meh nak share apa aku rasa. Rasa sangat hiba, sedih dan jeles. Meh nak ce citer nape rase camtu.

1) Hiba- Sifat Rasulullah yang sangat kasihkan para sahabat dan umat selepas baginda, tidak kira siapa, selagi mana orang tu kasih dan cinta kepada baginda. Mana pernah ada dalam dunia ni manusia macam tu selain dari baginda. Rindu sangat nak jumpa Nabi.

2) Sedih - Sedar diri yang penuh dengan maksiat dan dosa. Tak mungkin untuk duduk separas dengan Rasulullah dan para sahabat. Kadang-kadang buat dosa berulang. Rasa sangat tak layak untuk dapatkan kasih dan cinta baginda.

3) Jeles - Bertuahnya insan yang dapat jumpa baginda, apatah lagi dipeluk. Memang impian muslim yang waras untuk peluk cium Rasulullah. Harap dapat dikurniakan peluang mulia itu. Amin Ya Rabb.

23 days and counting

Bismillahi wal hamdulillah

23 days more to go. It's getting near, the day that most of medical students fear. The final professional exam. Why do we have to burden ourself to go through this exam? It is to make sure that we are capable enough to become doctor later. Though this is not the end of our learning days, it will prepare us to the next step, learn while practicing medicine, housemanship.

Right now the brutality of houseman's life is not the main concern, but it is passing the final professional exam. With 23 days in hand, I can feel the pressure. But that is not what I'm fearing of. I fear of the fact that I'm feeling the pressure but not taking appropriate action to prepare myself to face the day. Sigh.

There are too many to revised, and sometimes to learn from the start. I know that I need to really focus on my study. And I also know that I'm not a person that can sit in front of the book for hours. I'm just not like that.

So now maybe you are asking, why did I take this course. Once my teacher asked me the same question. I paused for a moment to find the answer. Eventhough I have the answer all this while, I was not sure whether that was the right one.

Now, no matter what the reason is, exam is just around the corner. Pray for me and my friends, so that we have a very smooth exam. Also do pray for our success. I really need to get out of this place. I sure do.

Good luck to us =)

Game face is on.

Tak boleh tidur dan keluar tengok bulan sambil berkedip kelopak mata


Pernah gembira suatu ketika dahulu apabila pandang bulan. Sekarang keadaan sudah berubah. Setiap kali memandang pasti akan membangkitkan rasa yang tidak enak. Seperti mahu menjauhkan diri dari dunia dan masa silam dan tidur dalam jangka masa yang lama. Tetapi semua itu tidak mungkin untuk dilakukan. Hanya mampu untuk memandang bulan dan membiarkan diri diratah rasa yang tidak enak itu. Alangkah bertuahnya jika setiap malam awan melindungi bulan agar tidak kelihatan. Tetapi adalah suatu kesalahan untuk pentingkan diri untuk berada dalam kegelapan sedangkan manusia yang lain memerlukan cahaya bagi menyuluh kehidupan mereka. Moga cahaya bulan benar-benar menyuluh hidup kita.

Ramalan Dialog Masa Depan

Di suatu petang yang hening...

A : Assalamualaikum B, ko pekabo? Lame tak dengar crite.

B : Waalaikumussalam. Alhamdulillah sihat. Ko camne? OK? Eh, D, ko ade skali?

A : Eh B, apsal ko tak datang kenduri kawen aku? Sampai ati ko.

B : Bile ko kawen? Aku tatau pun. Ngan sape?

A : Derang tak gitau ko eh?

B: Sape? Apsal ko tak gitau sendiri?

A : ....

Sekian.

Arrgghhh...kena rerajin study

Bismillahi wal hamdulillah

Sudah semakin dekat dengan peperiksaan profesional terakhir. Peperiksaan yang bakal menentukan boleh atau tidak aku melangkah ke fasa seterusnya dalam hidup ini, fasa kerjaya. Penat lelah belajar selama hampir tujuh tahun, hanya akan diuji dalam masa beberapa jam, dan dalam beberapa jam itu sahajalah masa depan aku ditentukan. Agak tidak adil bunyinya. Usaha selama bertahun-tahun, hasilnya hanya ditentukan dalam beberapa jam itu. Itulah lumrah alam yang ditadbir manusia. Tidak akan mungkin memberikan keadilan. Tetapi berlainan pula dengan Allah. Allah menilai insan itu ketikamana dia ditaklifkan untuk bertanggungjawab ke atas setiap perbuatannya sendiri, baligh dalam erti kata lain. Tapi entri kali ini bukan nak bercakap pasal keadilan Allah yang telah sekian lama terbukti kebenarannya.

Apa yang membuatkan seseorang itu berusaha dan bertungkus-lumus untuk mencapai sebuah impian? Apa yang menyebabkan seseorang itu mampu fokus dan disiplin dalam merealisasikan sebuah idea yang difikirkan? Apa yang membuatkan seorang insan itu berubah dari seorang yang jahat menjadi seorang yang baik?

Matlamat. Orang yang mempunyai matlamat yang jelas akan mampu untuk melakukan semua perkara di atas. Matlamat membuatkan seseorang itu tahu akan tindakan yang perlu diambil. Matlamat menjadikan seseorang itu fokus dan berusaha untuk merealisasikan apa yang dicitakan.

Ramai dari kita mempunyai matlamat. Sayangnya, ramai juga dari kita yang tidak faham dan jelas akan matlamat yang telah dicipta dan dibina.

Untuk faham akan matlamat yang kita inginkan, kita perlu bertanya mengapa kita perlukan matlamat ini. Pemahaman yang mantap tentang matlamat ini akan membuatkan kita lebih menghayati dan menghargai segala usaha dan penat lelah yang dilakukan. Bila kita menghargai apa yang kita lakukan, kita akan sentiasa gembira dan redha dgn segala halangan dan ujian yang datang.

Kalau untuk faham kita tanya mengapa, untuk jelas pula kita tanya bagaimana untuk mencapai matlamat yang kita idamkan itu. Orang yang jelas tentang matlamatnya mempunyai pandangan yang jelas tentang proses dan fasa yang perlu dilalui. Ramai dari kita tak jelas tentang matlamat yang ingin kita capai. Sebab itu kita tengok begitu ramai yang kecundang di tengah jalan dan akhirnya memusnahkan diri sendiri.

Ada orang kerja siang dan malam, berkorban masa setiap hari sebab nak cari rezeki untuk keluarga. Ada yang kerja kuar untuk nak jadi kaya. Ada yang kerja tak ingat dunia sebab nak beli kereta impian, seperti Bugatti Veyron ini.

Mungkin ada yang nak kata semua ini matlamat duniawi, tak ukhrawi la. Tak kisah la. Yang penting ialah kita jelas dan faham dengan matlamat yang kita nak capai. Bila kita ada matlamat, kita akan bermotivasi untuk berusaha bersungguh-sungguh dalam apa jua yang kita lakukan.

Jadi, dah dekat nak periksa ni lagi la perlukan usaha yang banyak. Kena study rerajin. Takleh main futsal selalu sangat. Kena dok kat spital selalu. Kena kurangkan tidur. Kena dapatkan rehat yang cukup. Aarrghhh...sungguh tidak bermotivasi untuk buat semua ini. Kalau dah memang malas tu takleh nak buat apa dah.

Kalau dulu masa SPM, aku memang malas gila kot nak belajar. Tiap-tiap malam minggu mesti keluar dengan kawan-kawan, pi lepaking. Tapi bila dah dekat sangat nak periksa, baru la datang kesedaran sikit. Kesedaran je, belum semangat lagi tu. Sebab ada kesedaran tu la aku cipta matlamat sendiri. Cipta tau, bukan fikir. Hehe. Alhamdulillah lepas jugak SPM. Aku rasa sekarang ni pun masa yang kritikal untuk aku cipta matlamat lagi. Aku perlukan matlamat yang boleh aku nampak supaya lebih cepat aku bermotivasi. Aku rasa pembaca semua dah boleh agak apa matlamat aku untuk peperiksaan kali ni. Takkan tak tau lagi kot. Dah terang lagi bersuluh. Memang trang tang tang kata orang utara. Moga aku bermotivasi untuk rajin dan fokus belajar selepas ini.

Ini matlamat aku. =)